Anda di sini

INSIDER: Strategi Jangka Panjang: Aksi Iklim Hari ini untuk Masa Depan

Dalam Perjanjian Paris, Para Pihak sepakat untuk menjaga kenaikan suhu global rata-rata di bawah 2°C dan mengambil langkah untuk menekan kenaikan di angka 1,5°C. Strategi jangka panjang emisi gas rumah kaca rendah hingga pertengahan abad ("strategi jangka panjang") merupakan esensi perubahan dalam Perjanjian Paris. Strategi jangka panjang dapat menjadi katalis bagi para pengambil keputusan di semua sektor ekonomi kunci untuk memikirkan kembali arah kebijakan, pembangunan dan media teknologi sehingga aksi nasional dapat diselaraskan dengan tujuan Perjanjian Paris.

Para pihak diajak untuk menyelesaikan strategi jangka panjang di bawah Perjanjian Paris pada tahun 2020. Saat ini, tujuh negara telah secara resmi menyampaikan strategi jangka panjangnya kepada Perubahan Iklim PBB, yaitu Benin, Kanada, Republik Ceko, Perancis, Jerman, Meksiko dan Amerika Serikat. Sementara itu, beberapa negara lain juga tengah merancang strategi tersebut.

WRI dan UNDP, bekerja sama dengan Perubahan Iklim PBB, baru saja meluncurkan serangkaian sumber informasi yang dapat digunakan negara-negara dalam mengembangkan strategi jangka panjang. Di sini, tersedia informasi-informasi penting dari hampir 40 ahli seperti Patricia Espinosa, Nicholas Stern dan Laurence Tubiana – terkait berbagai topik, dari adaptasi, permodelan hingga keuangan, untuk memastikan proses transisi yang lancar.

Beberapa temuan utama kami terkait tiga pertanyaan penting sehubungan dengan strategi jangka panjang adalah sebagai berikut:

Mengapa Strategi Jangka Panjang Harus Dibuat?

Keputusan yang kita ambil saat ini membentuk arah perkembangan dunia di tahun-tahun mendatang. Kita hanya dapat membatasi perubahan iklim yang berbahaya dan mencapai tujuan pembangunan jika kita dapat mengubah cara perumusan masalah dan pengambilan keputusan. Kita harus mulai mengubah pendekatan jangka pendek yang reaktif menjadi pendekatan strategis dan transformasional berdasarkan visi bersama.

Strategi jangka panjang merupakan cerminan pola pikir bahwa 'tahun 2050 adalah sekarang' dan membantu menghindari cara berpikir jangka pendek. Mengubah cara berpikir ini mungkin akan memakan waktu bertahun-tahun dan biaya besar, membatasi peluang pembangunan dan meningkatkan ketergantungan pada teknologi yang masih belum dipahami sepenuhnya. Strategi jangka panjang dapat membentuk keputusan-keputusan yang dapat menjadi katalis bagi masa depan karbon rendah serta memastikan keamanan pangan, air dan energi bagi generasi mendatang.

Tanpa visi jangka panjang, pengambilan keputusan cenderung berfokus pada manfaat jangka pendek, yang dapat membatasi peluang pembangunan jangka panjang dan akhirnya memperparah kemiskinan. Meskipun cukup ambisius, komitmen jangka pendek yang telah dibuat oleh beberapa negara di bawah komitmen kontribusi nasional (NDC) tidak cukup untuk mendorong transisi jangka panjang tanpa adanya strategi jangka panjang.

Strategi jangka panjang memiliki berbagai manfaat domestik lainnya. Contohnya, strategi jangka panjang dapat menunjukkan manfaat ekonomi nyata berinvestasi dalam aksi iklim jangka panjang serta memberikan kepastian politik bagi semua pihak untuk mengambil aksi yang nyata dan berani. Jika direncanakan dengan baik dan dilakukan dengan sumber daya dan tindakan yang tepat, strategi jangka panjang juga dapat memberikan sinyal awal bagi bisnis yang berkaitan dengan ekonomi karbon tinggi sehingga transisi dapat dilakukan secara adil.

Apa Saja Elemen Penting dalam Strategi Jangka Panjang?

Ruang lingkup dan jangkauan strategi jangka panjang ditentukan oleh masing-masing negara. Oleh karena itu, tidak ada satu format atau struktur khusus dalam membuat strategi jangka panjang. Namun, ada beberapa elemen penting yang harus dimasukkan dalam strategi jangka panjang, yaitu:

  • visi jangka panjang;
  • pertimbangan pembangunan berkelanjutan;
  • elemen mitigasi (termasuk hasil jangka panjang yang terukur terkait pengurangan emisi GRK dan hasil dari model dan skenario mitigasi);
  • elemen adaptasi;
  • strategi sektoral (termasuk kebijakan dan tindakan, target-target pencapaian dari waktu ke waktu, informasi mengenai pengelolaan transisi dalam mencapai tujuan jangka panjang);
  • cara penerapan
  • dan rencana pengawasan serta proses perubahan.

Dengan mempertimbangkan elemen-elemen tersebut, negara dapat melihat bagaimana elemen-elemen ini saling memengaruhi sehingga dapat saling mendukung dalam strategi jangka panjang.

Apa Saja Pertimbangan Penting dalam Pengembangan Strategi Jangka Panjang?

Pertama, ada berbagai tantangan terkait tata kelola terkait konsep perencanaan perubahan iklim dan pembangunan jangka panjang. Partisipasi kementerian, departemen dan instansi kunci serta pemangku kepentingan di luar pemerintah dalam strategi jangka panjang sangat penting untuk memastikan bahwa strategi jangka panjang final benar-benar berperan dalam mengarahkan perencanaan jangka pendek, menengah dan panjang serta keputusan investasi di seluruh kalangan masyarakat untuk mendorong transisi yang efektif dan adil untuk mencapai emisi gas rumah kaca di tingkat yang rendah serta proses yang tak terhambat. Hal ini membutuhkan:

  • Kepemimpinan politik: Mandat dari para pemimpin dan visi yang jelas dapat mendorong koordinasi yang lebih baik di dalam dan antara kementerian. Kepemimpinan politik di tingkat tertinggi dapat membantu membentuk strategi, membangun momentum dan memastikan keterlibatan para pemangku kepentingan dan kementerian yang tepat.
  • Pengaturan kelembagaan: Proses pengembangan dan, setelahnya, penerapan strategi jangka panjang memerlukan keterlibatan kementerian pusat, berbagai kementerian lini sektoral, pemerintah daerah, masyarakat sipil dan, di beberapa negara, badan adat. Sering kali, pengaturan kelembagaan harus ditetapkan atau diubah dalam perencanaan jangka panjang.
  • Kerangka hukum: Kerangka hukum yang kondusif membantu memastikan konsistensi di semua strategi dan kebijakan pemerintah untuk menghindari kebijakan yang memakan biaya dan saling bertentangan.
  • Keterlibatan pemangku kepentingan: Pemangku kepentingan dapat membantu pembuat rencana dan pengambil keputusan dengan berbagi informasi dan preferensi dalam membangun visi bersama dan dapat mendukung penerapan strategi jangka panjang.

Selain tata kelola dan sumber daya, diperlukan kapasitas yang cukup untuk melaksanakan pengembangan strategi jangka panjang; baik dalam hal data GRK, identifikasi pendorong dan dampak perubahan iklim, kebijakan yang ada atau keterlibatan sektor swasta dan masyarakat sipil, yang berbeda-beda di setiap negara.

Pertimbangan lain adalah perlunya tindak lanjut atas rencana dan kebijakan yang telah ada. Untuk itu, diperlukan peninjauan kembali untuk melihat apakah perencanaan dan target jangka panjang yang sudah ada (contohnya, proses perencanaan ekonomi jangka panjang nasional yang sudah ditetapkan) telah mempertimbangkan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim dan sesuai dengan tujuan Perjanjian Paris.

Kami berharap sumber daya proyek yang kami miliki dapat memberikan masukan yang berharga bagi negara-negara yang tengah mempersiapkan strategi jangka panjang. Dalam beberapa bulan mendatang, kami akan menerbitkan pandangan ahli-ahli lainnya serta studi kasus dan makalah sebagai referensi terkait faktor-faktor yang berkontribusi kepada kesuksesan atau kegagalan dalam perencanaan jangka panjang terdahulu untuk membangun pemahaman terkait strategi masa depan hingga pertengahan abad.

Daftar di sini untuk mendapatkan newsletter, pemberitahuan acara dan webinar terkait strategi iklim dan pembangunan jangka panjang.

Bagikan

Tambahkan komentar baru

Tetap Terhubung

Dapatkan Nawala Kami

Dapatkan tulisan, kegiatan, publikasi, dan materi multimedia terbaru. Silakan berlangganan nawala WRI Indonesia yang terbit setiap bulan.