Anda di sini

Menilai Tata Kelola Hutan

Kerangka Kerja Indikator Inisiatif Tata Kelola Hutan (GFI)

Publikasi ini menyajikan versi revisi dari Kerangka Kerja Indikator Inisiatif Tata Kelola Hutan (GFI), daftar komprehensif dari indikator yang dapat digunakan untuk mendiagnosa kekuatan dan kelemahan dalam tata kelola hutan. Memperbarui Kerangka Kerja Indikator GFI orisinal berdasarkan uji coba lapangan selama beberapa tahun oleh mitra GFI di Brasil, Kamerun, dan Indonesia.

Sebagai pelengkap dokumen ini, GFI Bimbingan manual menyediakan bahan-bahan tambahan untuk membantu pengguna menavigasi keputusan tentang bagaimana merancang dan mengimplementasikan penilaian tata kelola hutan dengan menggunakan indikator GFI. Panduan ini mencakup penjelasan rinci dari masing-masing indikator dan lembar kerja untuk mendukung proses pengumpulan data.

Ringkasan Utama

Laporan ini untuk sementara hanya tersedia dalam Bahasa Inggris.

Pemerintahan yang lemah sering disalahkan atas hasil pembangunan yang buruk, seperti kemiskinan dan tingkat ketidakberkelanjutan sumber daya alam yang semakin menipis. Dalam konteks hutan, kurangnya transparansi dan akuntabilitas seringkali dikaitkan dengan masalah seperti penebangan liar dan korupsi. Demikian pula, pengambilan keputusan yang kurang terbuka dan inklusif sering memberikan kontribusi terhadap marginalisasi dan pemiskinan masyarakat dan masyarakat adat yang bergantung pada hutan.

Tantangan dalam mendefinisikan dan mengukur tata kelola hutan menghambat upaya untuk memperkuat itu. Tata kelola pada dasarnya sulit untuk dinilai secara kuantitatif, dan penilaian kualitatif sering dilihat sebagai terlalu subjektif. Selain itu, kesulitan dalam mendefinisikan dengan jelas tata kelola hutan menimbulkan pertanyaan tentang apa sebenarnya yang harus dikaji. Kerangka Kerja Indikator GFI berkontribusi untuk mengatasi kedua tantangan ini. Memberikan model yang jelas untuk mengidentifikasi apa yang harus dinilai, dan mengusulkan pendekatan penilaian kualitatif yang sistematis dan mudah ditiru. Dalam melakukannya, GFI bertujuan untuk mendukung upaya-upaya yang sedang berlangsung untuk memperkuat tata kelola hutan di seluruh dunia.

Indikator GFI telah digunakan untuk mendukung penilaian dan keterjangkauan masyarakat sipil di Brazil, Kamerun, dan Indonesia, tetapi dirancang untuk mendukung berbagai jenis pengguna dan penerapan. Termasuk namun tidak terbatas pada:

  • Instansi pemerintah yang ingin menilai efektivitas implementasi kebijakan
  • Legislator berusaha untuk mengidentifikasi prioritas dalam reformasi hukum
  • Badan dari berbagai pihak yang bertujuan untuk membangun konsensus tentang tantangan tata kelola
  • Pengawas LSM atau badan pengawasan yang berkeinginan memantau kinerja pemerintah
  • Organisasi-organisasi internasional atau lembaga donor yang berusaha untuk memverifikasi kesesuaian dengan upaya perlindungan

Karena keputusan tentang apa yang harus dinilai dan bagaimana cara menilai itu secara intrinsik terkait dengan tujuan dan lokasi penilaian, kami telah mengembangkan bahan-bahan tambahan untuk memfasilitasi penggunaan Indikator GFI. Pedoman Penggunaan GFI mendukung penilaian tersuai dengan membantu pengguna mengidentifikasi prioritas dan menyesuaikan proses penilaian untuk memenuhi tujuan mereka. Pedoman Penggunaan GFI memberikan wawasan tentang isu-isu seperti menentukan tujuan penilaian, pengumpulan data, dan mengomunikasikan temuan. Hal ini juga memberikan panduan rinci tentang metode penelitian dan sumber data potensial untuk masing-masing indikator.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang hasil kerja Inisiatif Tata Kelola Hutan, termasuk bagaimana Kerangka Kerja Indikator GFI telah digunakan untuk memperkuat tata kelola hutan, kunjungi Situs Inisiatif Tata Kelola Hutan.

Tetap Terhubung

Dapatkan Nawala Kami

Dapatkan tulisan, kegiatan, publikasi, dan materi multimedia terbaru. Silakan berlangganan nawala WRI Indonesia yang terbit setiap bulan.